CFCD

Pemulihan Ekonomi Perlu Adopsi Pembangunan Berkelanjutan, Mengapa?

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah disarankan memperhatikan tujuan pembangunan berkelanjutan (sustainable development goals/SDGs) dalam pemulihan ekonomi nasional akibat Pandemi Covid-19.

Kepala Studi Lingkungan LPEM Universitas Indonesia (UI) Alin Halimatussaidah mengatakan, memasukkan agenda SDGs dalam pemulihan ekonomi akibat pandemi membuat RI mampu memitigasi krisis-krisis lain di masa depan.

“Kenapa perlu memasukkan agenda sustainable penting dalam pemulihan? Kita sebenarnya berinvestasi untuk memitigasi future losses. Misalnya dalam bidang infrastruktur, kita investasi untuk membuat infrastruktur resilient terhadap bencana,” kata Alin dalam forum Sustainable Action for The Future Economy, Selasa (25/8/2020).

Alin menuturkan, pentingnya memasukkan pembangunan berkelanjutan dilakukan karena beberapa indikator dalam SDGs Indonesia terlihat menurun saat krisis Covid-19 terjadi.

Misalnya di pendidikan, masyarakat di beberapa wilayah terpencil tidak bisa mendapat akses pendidikan yang layak karena belum adanya akses internet.

“Karena ada school from home, kita tahu itu menyebabkan akses terhadap pendidikan yg berkualitas semakin unequal,” ujarnya.

Begitu juga dengan beberapa proyek infrastruktur yang banyak terhambat akibat pandemi Covid-19.

Menyisipkan tujuan pembangunan berkelanjutan dalam pemulihan membuat RI bisa berpikir ulang terkait infrastruktur mana yang diperlukan di masa depan. Hal ini membuat pembangunan lebih terstruktur.

Memikirkan pembangunan berkelanjutan juga merupakan responsibilitas terhadap generasi mendatang. Berbagai keputusan dalam pembangunan hendaknya memikirkan dampak terhadap lingkungan dan generasi mendatang.

“Banyak sekali keputusan-keputusan terkait kebijakan sustainable harus dilakukan atau direncanakan dari sekarang. Telatnya mengambil keputusan akan berdampak cukup panjang,” pungkasnya.

Sumber : money.kompas.comĀ 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *